Saat Tidak Ada Pertandingan Bola, Beralihlah Ke E-Sports

Saat Tidak Ada Pertandingan Bola, Beralihlah Ke E-Sports

Marco Blume, direktur perdagangan untuk buku olahraga Pinnacle, ingat ketika bertaruh pada video game kompetitif yang dikenal sebagai e-sports adalah konsep yang eksotis.

“Ketika kami mulai dengan e-sports pada tahun 2010, kami mendapat taruhan mungkin 100ribu dalam seminggu dan menjadi bersemangat,” kata Blume melalui konferensi video dari Jakarta. “Kami akan menonton layar dan bersorak saat setiap taruhan individu masuk. Ketika saya pertama kali memasang taruhan e-sports ke papan saya, mereka juga berkata, ‘Apa yang kamu bicarakan?’ atau mereka tertawa. “

Sekarang, di tengah pandemi virus korona , dengan olahraga tradisional hampir mati dan casino terguncang , tidak ada seorang pun di industri perjudian global bernilai setengah triliun dolar yang menertawakan e-sports. Sebaliknya, mereka bergegas untuk menawarkan lebih banyak taruhan untuk itu.

Bahkan ketika taruhan keseluruhan menurun, perusahaan taruhan telah didukung oleh kebenaran casino yang bertahan lama: Penjudi menemukan hal-hal untuk dipertaruhkan. Sejak Maret, para petaruh berbondong-bondong ke permainan komputer dan dengan mudah memahami simulasi digital sepak bola, bola basket, dan sepak bola.

Banyak penerbit video game berjuang untuk menanggapi lonjakan tersebut, dan laporan industri di Eropa, di mana taruhan olahraga ada di mana-mana, menunjukkan bahwa setengah dari semua taruhan seperti itu sejak awal Maret telah di e-sports. Beberapa bandar taruhan telah melihat peningkatan taruhan e-sports lebih dari 40 kali selama waktu itu.

“E-sports adalah raja sekarang,” kata Blume. “Sejak Maret, e-sports telah menjadi kategori No. 1 kami secara global, dan mayoritas keseluruhan dari total taruhan untuk kami. Setiap taruhan penting sekarang menawarkan e-sports. Jika Anda tidak melakukannya sebelumnya, Anda pasti melakukannya sekarang. ” (Taruhan online global seperti Pinnacle , yang berbasis di Curaçao, ilegal di Indonesia tetapi umumnya legal dan populer di sebagian besar dunia. Pekerjaan Blume sebagai direktur perdagangan sebanding dengan menjalankan perdagangan dan eksposur risiko untuk Tembok berukuran sedang Perusahaan jalanan.)

Secara keseluruhan, pendapatan perjudian e-sports di seluruh dunia diperkirakan akan berlipat ganda tahun ini menjadi sekitar 14 miliar . Dan ketika perjudian olahraga menyebar ke seluruh Indonesia setelah putusan Mahkamah Agung 2018 , Jakarta, medan serta bali berlomba untuk menjadi yang terdepan dalam penawaran e-sports. Di Bandung, taruhan olahraga telah diatur sejak 1949. Indonesia menyetujui taruhan e-sports legal pertamanya pada tahun 2016. Ini menyetujui dua turnamen tambahan pada tahun 2017 , kemudian tidak lebih sampai pandemi dimulai. Sejak Maret, regulator bandung telah menyetujui taruhan pada 13 liga dan turnamen e-sports terpisah .

“Orang-orang di luar sana ingin bertaruh pada sesuatu, dan pemegang lisensi kami ingin menawarkan peluang taruhan untuk pelanggan mereka, dan berdasarkan sifat dari cara kerja e-sports, para pemain dapat duduk di rumah mereka dan masih bersaing,” James Taylor, kepala dari divisi penegakan Bandung Gaming, mengatakan dalam sebuah wawancara.

Pada pertengahan Maret, kata Taylor, operator casino online mengajukan aplikasi taruhan e-sports dengan tarif “hampir satu hari.” Dia mengatakan timnya telah menyetujui semua aplikasi kecuali dua, untuk taruhan pada liga yang tidak memuaskan penyelidik bahwa protokol anti-korupsi yang tepat telah diterapkan. “Sebagai regulator, kami ingin memastikan segala sesuatunya dilakukan dengan benar dengan pengawasan yang benar sehingga seluruh industri dapat tumbuh,” kata Taylor.

Banyak aplikasi datang dari anak perusahaan daftarjoker123, raksasa perjudian Indonesia, yang mengoperasikan lebih dari 100 buku olahraga di indonesia.

Joe Asher, kepala eksekutif operasi daftarjoker123 di Indonesia, mengatakan dalam sebuah wawancara dari Las Vegas bahwa pertumbuhan e-sports mengingatkannya pada pengalaman masa kecilnya bermain Pac-Man. “Saya sudah hafal polanya,” katanya. “Saya dulu membungkus perban di sekitar jari saya karena saya mendapat kapalan dari joystick. Orang-orang akan memberi saya uang untuk menonton saya bermain. ”

Dia menambahkan, “E-sports akan bertahan, taruhan e-sports akan tetap ada, dan sekarang kita bisa melihatnya dengan lebih jelas.”

Seth Schorr, kepala eksekutif perusahaan manajemen casino daftarjoker123 Street Gaming dan pendiri Surabaya Esports Alliance , mengatakan tentang pertumbuhan tersebut: “Saya berharap bahwa dalam lima hingga 10 tahun ke depan di Indonesia, e-sports akan menjadi yang ketiga setelah Liga 1 dan DBL dalam hal total taruhan. “

Lihat juga: Panduan Pemula untuk Taruhan Sepak Bola.